Beranda Mancanegara Fasilitas Nuklir Iran Aman, Siap Tembakkan Rudal

Fasilitas Nuklir Iran Aman, Siap Tembakkan Rudal

19
0

TEHERAN (pelitaindo.news) – Komandan senior Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran, Brigadir Jenderal Ahmad Hagtalab, mengatakan bahwa fasilitas nuklir Iran sepenuhnya aman dan Iran siap menembakkan rudal yang kuat sebagai tanggapan terhadap kemungkinan serangan rezim Israel.

Komandan unit IRGC yang bertanggung jawab untuk menjaga situs nuklir Iran itu membuat komentar tersebut pada Kamis (18/4) di tengah ancaman rezim Israel untuk menyerang Iran sebagai tanggapan atas serangan rudal dan drone pada akhir pekan oleh Republik Islam terhadap sasaran militer rezim tersebut.

Pihak berwenang Iran mengatakan bahwa “True Promise Operation”, yang melibatkan ratusan rudal dan drone yang ditembakkan ke sasaran Israel adalah untuk menghukum rezim tersebut atas serangan udaranya terhadap konsulat Iran di Suriah pada 1 April.

Mereka mengatakan operasi tersebut telah diperhitungkan tetapi skalanya terbatas, menjanjikan respons yang lebih tegas dan kuat jika terjadi serangan Israel di wilayah Iran.

Komandan IRGC itu menyuarakan komentar serupa dalam sebuah wawancara pada Kamis (18/4), mengatakan bahwa angkatan bersenjata Iran berada dalam kesiapan penuh.

“Fasilitas nuklir musuh Zionis telah diidentifikasi, dan Republik Islam telah mengakses data yang diperlukan mengenai semua target. Untuk menanggapi kemungkinan tindakan mereka, kami siap meluncurkan rudal yang kuat untuk menghancurkan target yang teridentifikasi.”

Mengenai ancaman Israel untuk menyerang fasilitas nuklir Iran, dia mengatakan bahwa ancaman tersebut bukanlah sesuatu yang baru.

Selain itu, tambahnya, rezim Zionis selama beberapa tahun terakhir telah melakukan tindakan sabotase dan terorisme terhadap industri nuklir Iran.

Meski protokol dan standar global serta peraturan Badan Energi Atom Internasional (IAEA) melarang negara-negara menyerang fasilitas nuklir, Republik Islam Iran selalu siap untuk melawan ancaman tersebut, kata komandan tersebut. “Dengan menggunakan pertahanan pasif dan peralatan canggih serta berkat penyebaran fasilitas nuklir di seluruh negeri, kami siap melawan segala ancaman dari rezim Zionis,” katanya.

Dia juga menekankan bahwa Republik Islam akan menyerang situs nuklir rezim tersebut dengan menggunakan senjata canggih jika mereka mengambil tindakan terhadap fasilitas nuklir Iran.

“Jika rezim Zionis palsu bermaksud menggunakan ancaman serangan terhadap fasilitas nuklir kami sebagai cara untuk menekan Iran, maka meninjau kembali doktrin dan kebijakan nuklir Republik Islam saat ini dan menjauhkan diri dari pertimbangan masa lalu adalah hal yang mungkin dan bisa dilakukan,” kata Haghtalab.

Sistem Perhatahan Provinsi Aktif

Sistem pertahanan udara di beberapa provinsi di Iran pada Jumat aktif karena dipicu oleh kendaraan udara kecil tak berawak (UAV) yang mendekat, menurut laporan kantor berita negara Iran IRIB, mengutip beberapa sumber.

Laporan tersebut menyebutkan bahwa ledakan keras yang terdengar di beberapa provinsi di Iran disebabkan oleh aktivasi sistem pertahanan udara untuk mencegat beberapa UAV kecil tak dikenal.

Laporan itu juga menyebutkan bahwa pertahanan udara itu menembak jatuh beberapa drone di atas Provinsi Isfahan di Iran tengah.

Sebelumnya pada Jumat, kantor berita Iran, IRNA, melaporkan bahwa sistem pertahanan udara Iran diaktifkan di beberapa provinsi di negara itu.

IRNA juga melaporkan bahwa pertahanan udara di Iran barat laut dipicu oleh mendekatnya objek tak dikenal yang terbang di sekitar wilayah tersebut.

Menyusul laporan ledakan yang terdengar di sebelah barat Kota Tebriz dan di dekat Vadi-e Rahmat, IRNA melaporkan bahwa pertahanan udara Tebriz menembaki objek tak dikenal tersebut. Tidak ada ledakan di kota itu dan situasi di Tebriz tetap tenang, menurut laporan tersebut. *(Sumber: IRNA-OANA/ Sputnik)

www.youtube.com/@anas-aswaja

The post Fasilitas Nuklir Iran Aman, Siap Tembakkan Rudal first appeared on pelitaindonews.

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.