Beranda Jabodetabek Ade Yasin : Pemkab Bogor Jaga Kohesi Sosial demi Wujudkan Visi Termaju,...

Ade Yasin : Pemkab Bogor Jaga Kohesi Sosial demi Wujudkan Visi Termaju, Nyaman dan Berkeadaban

188
0

Kabupaten Bogor, Mediasakti.id – Bupati Bogor, Ade Yasin mengatakan, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor senantiasa menjaga kohesi sosial demi terwujudnya visi Kabupaten Bogor Termaju, Nyaman, dan Berkeadaban, yakni dengan menjaga pertautan dan ikatan bersama dalam masyarakat dalam satu Bangsa, Rabu (6/10/2021).

Hal tersebut dikatakannya saat memberikan materi kohesi sosial kepada siswa Pendidikan Pembentukan Bintara (Diktukba) Polri, Sekolah Polisi Nasional (SPN) POLDA Metro Jaya, hibah POLDA Papua tahun anggaran 2021, di Ruang Serbaguna I, Sekretariat Daerah. Hadir pada acara tersebut, Wakil Ketua DPRD Kabupaten Bogor, Agus Salim, DANDIM 0621 Letkol Inf. Sukur Hermanto, KAPOLRES Bogor, AKBP Harun.

Ade Yasin menjelaskan, kohesi sosial adalah pertautan dan ikatan bersama dalam masyarakat dalam satu bangsa. Rasa persatuan dan kesatuan, seperjuangan, senasib, sepenanggungan diikat oleh semboyan “Bhineka Tunggal Ika” yang berarti berbeda-beda tetapi satu jua.

Hal tersebut mengandung prinsip penghormatan terhadap keanekaragaman bahwa kita bersatu atas dasar kesadaran untuk meraih cita-cita bersama, tujuan Nasional Bangsa Indonesia yang tercantum dalam UUD 1945 alinea ke-4.

“Pemkab Bogor senantiasa membangun sinergi yang kuat antara komponen Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda), termasuk TNI dan POLRI dalam pelaksanaan pembangunan dan untuk menjaga kohesi sosial demi terwujudnya visi Kabupaten Bogor termaju, nyaman, dan berkeadaban,” begitulah tutur Ade Yasin.

Upaya yang dilakukan adalah, mengembangkan dialog lintas etnis dan lintas agama, menjalin komunikasi aparat, Forkopimda, tokoh agama dan tokoh masyarakat dengan berbagai elemen masyarakat. Melibatkan forum-forum komunikasi seperti forum ulama-umaro atau forum komunikasi lingkungan, lembaga budaya dan lain-lain dalam pengambilan kebijakan sensitif.

“Tidak kalah penting, kami menerapkan prinsip partisipatif, prosedural, fleksibilitas dan akuntabilitas dalam perumusan berbagai kebijakan untuk mencegah bias, meminimalisir konflik, agar pembangunan adil merata dan berkelanjutan, dan kohesi sosial masyarakat tetap terjaga,” jelas Ade.

Ade menambahkan, semoga Diktukba ini akan menghasilkan Bintara POLRI sebagai insan Bhayangkara yang terampil sebagai pemelihara Kamtibmas, penegak hukum, pelindung, pengayom, dan pelayan masyarakat yang profesional, bermoral, modern serta unggul.

“Anggota POLRI juga harus dapat memberikan loyalitas dan integritas kepada masyarakat, sehingga integritas dan kapasitas menjadi point yang dipegang teguh dalam menjalankan tugas dan kewajiban kita sehari-hari,” terangnya.

Selanjutnya, Kepala Bagian (Kabag) Pengajaran dan Latihan (Jarlat) SPN POLDA Metro Jaya, AKBP Amir Mahmudi mengungkapkan, jumlah siswa yang dikirim POLDA Papua untuk mengikuti pendidikan Bintara di SPN POLDA Metro Jaya ini berjumlah 50 orang. Alhamdulillah sudah berlangsung selama dua setengah bulan.

“Penguatan materi tentang kohesi nasional dan masalah NKRI ini sebagai bekal saat bertugas di lapangan. Mudah-mudahan saat bertugas nanti, para siswa kita ini tidak mengalami hambatan dan permasalahan. Kita doakan mungkin 10 hingga 15 tahun ke depan, para siswa kita ini bisa menjadi perwira POLRI yang dapat membanggakan Bangsa dan Negara,” tutup AKBP Amir.

Jurnalis : Jon Piter/Red

Terima kasih telah membaca Mediasakti.id
Dapatkan Informasi, Inspirasi dan Insight di email kamu.

Daftarkan email

Artikel sebelumyaBupati Bogor Kembali Perpanjang PPKM Level 3 Selama Dua Pekan, Sejumlah Aturan pun Kembali Disesuaikan
Artikel berikutnya36 Barista Adu Kompetisi Seduh Kopi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here