HATI-HATI MINUMAN ENERGI, ANDA HARUS TAHU LIFESTYLE

 Ilustrasi

Caption: Ilustrasi

Penelitian terbaru menemukan bahwa kandungan di dalam minuman berenergi berdampak buruk pada tubuh. Dibandingkan kafein, minuman berenergi tersebut membuat tubuh berada dalam kondisi lebih tertekan.

Studi terbaru menemukan bahwa minuman berenergi membuat tekanan pada aktivitas listrik jantung dan tekanan darah. Hasil tersebut didapatkan pada 18 partisipan yang mengonsumsi minuman berenergi dan kafein.

Dilansir dari laman Medical Daily, aktivitas jantung langsung terlihat usai satu, dua, empat, enam dan 24 jam setelah konsumsi minuman berenergi. Detak jantung tersebut dibandingkan dengan kelompok yang diminta mengonsumsi kafein.

"Jarak dalam konsumsi minuman berenergi ini, menyebabkan detak jantung menjadi tidak normal. Hasilnya, akan berdampak pada aritmia," ujar peneliti Emily Fletcher.

Pada mereka yang konsumsi kafein dan minuman berenergi, sama-sama berdampak pada tekanan darah tinggi. Namun, peminum kafein, usai enam jam mengonsumsi, kembali memiliki tekanan darah normal.

"Sedangkan peminum minuman berenergi, masih memiliki tekanan darah tinggi meski telah enam jam. Sehingga para peneliti menyimpulkan bahwa kandungan minuman berenergi, lebih banyak menimbulkan tekanan pada jantung dan tekanan darah dibandingkan kafein," ujarnya. (red)

Artikel Terkait: