RIBUAN RUMAH DI SUMUT TERENDAM BANJIR DAERAH

 Ilustrasi - Banjir di Medan Sumut. Foto diambil dari berbagai sumber.

Caption: Ilustrasi - Banjir di Medan Sumut. Foto diambil dari berbagai sumber.

MEDAN - Badan Nasional Penanggulangan Bencana mencatat adanya 4.076 rumah yang terendam banjir di tiga daerah di Provinsi Sumatera Utara, Sabtu.

Dalam pesan singkat yang diterima di Medan, Sabtu malam, Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan, rumah yang terendam banjir itu berada di Kabupaten Asahan, Labuhanbatu Utara, dan Kota Tebing Tinggi.

Banjir tersebut muncul akibat hujan dengan intensitas tinggi yang turun secara merata sehingga menyebabkan sungai meluap dan menimbulkan bencana banjir.

Di Kota Tebing Tinggi, banjir muncul karena meluapnya Sungai Padang dan Sungai Bahilang akibat hujan lebat yang menyebabkan banjir di kecamatan.

Banjir dengan ketinggian sekiyar 1,5 meter yang muncul sejak Sabtu pagi sekitar pukul 02.00 WIB itu menyebabkan 1.958 rumah terendam banjir dan 7.768 jiwa mengalami dampak banjir.

Di Kecamatan Padang Hulu 115 KK (575 jiwa), Kecamatan Tebing Tinggi Kota 732 KK (2.485 jiwa), Kecamatan Bajenis 428 KK (2.082 jiwa), Kecamatan Padang Hilir 88 KK (440 jiwa), dan Kecamatan Rambutan sebanyak 290 KK (1.121 jiwa).

Meski tidak ada korban jiwa, namum banjir tersebutasyarakat harus mengungsi ke rumah warga yang tidak terlanda banjir. 

Banjir di Kabupaten Asahan melanda 20 desa dan kelurahan di tujuh kecamatan yang berlangsung sejak Sabtu pagi hingga malam.

Tujuh kecamatan yang terendam banjir tersebut adalah Kecamatan Buntu Pane, Setia Panji, Tinggi Raja, Pulau Bandring, Rahuning, Pulau Rakyat, dan Aek Ledong.

Banjir disebabkan intensitas hujan yang tinggi secara merata di wilayah Kabupaten Asahan dan sekitarnya, termasuk bagian hulu di Kabupaten Simalungun sejak Jumat (15/9) sore yang menyebabkan Sungai Aek Silo, Sungai Ambalutu, Sungai Piasa, dan Sungai Kopas meluap.

"Data sementara, sebanyak 2.037 KK terdampak banjir," katanya

Sedangkan dampak banjir di Kabupaten Labuhanbatu Utara tidak seluas di Kota Tebing Tinggi dan Kabupaten Asahan. 

Pihaknya mencatat debanyak 81 rumah terendam banjir di Kecamatan Kuala Hulu dan Kecamatan Kuala Selatan. ant

Artikel Terkait: