155 MILIAR EKOR BENIH IKAN DI TEBAR DAERAH

Ilustrasi - benih ikan Lele dan larva ikan. Foto dimabil dari berbagai sumber.

Caption: Ilustrasi - benih ikan Lele dan larva ikan. Foto dimabil dari berbagai sumber.

SUKABUMI - Direktorat Jenderal Budidaya Kementerian Kelautan dan Perikanan menargetkan penyediaan benih ikan baik laut, payau dan darat sebanyak 155 miliar ekor.

"Benih yang disiapkan tersebut bermacam-macam seperti udang, lele, mas, nila dan benih ikan konsumsi serta hias yang mempunyai nilai ekonomi bagi masyarakat," kata Direktur Jenderal Budidaya Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Slamet Soebjakto di sela penebaran benih lele dan nila pada program minapadi dan bioflok di Sukabumi, Sabtu.

Menurut dia, dari jumlah tersebut mayoritas produksi benih ikan air tawar atau darat karena untuk payau dan laut masih ada kendala dalam hal produksi. Tahun depan atau 2018 pihaknya juga menargetkan jumlah benih yang diproduksi bertambah, karena permintaan ke daerah cukup tinggi.

Namun, ketersediaan benih tersebut masih ada kendala dalam penyaluran atau pendistribusiannya karena banyak daerah yang produksi benihnya kurang. Karena itu, daerah yang kurang itu akan dilakukan perimbangan seperti meningkatkan produksi.

Peningkatan produksi benih pun sejalan dengan bertambahnya permintaan untuk pembesaran ikan. Ini menunjukkan konsumsi ikan masyarakat Indonesia mulai meningkat walaupun masih di bawah beberapa negara di ASEAN.

"Maka dari itu, selain menyediakan benih kami pun mendorong masyarakat untuk meningkatkan konsumsi ikan, karena kandungan gizinya yang tinggi baik untuk kesehatan tubuh," kata Slamet. ant

Artikel Terkait: