Persatuan Ulama Dunia Menolak Normalisasi Hubungan Dengan Israel’ INTERNASIONAL

Sekretaris Jenderal Persatuan Ulama Dunia, Ali al-Qaradaghi/Net

Caption: Sekretaris Jenderal Persatuan Ulama Dunia, Ali al-Qaradaghi/Net

MEDIAPEMBAHARUAN.COM, Istanbul – Persatuan Ulama Dunia, Kamis (08/11/2018), menyerukan untuk menolak normalisasi secara kategoris dengan entitas Israel.

Hal ini muncul dalam pernyataan penutup saat sesi kelima Sidang Umum di Istanbul yang dihadiri oleh lebih dari 1.500 ulama dari lebih dari 80 negara yang berlangsung selama enam hari. Pertemuan tersebut adalah yang terbesar dalam sejarah lembaga ini dalam hal jumlah peserta.

Lembaga ini juga menyerukan pembebasan beberapa tahanan atas dasar rasa kemanusiaan, khususnya para ulama di Mesir, Arab Saudi, dan UEA, dan rekonsiliasi komprehensif di dalam umat Islam yang mengalami perpecahan parah di antara semua komponennya.

Pernyataan itu, yang dibacakan oleh Sekretaris Jenderal Persatuan Ulama Dunia, Ali al-Qaradaghi, menekankan bahwa "kesucian darah harus dilestarikan terhadap pembunuhan dan pertempuran di kalangan Muslim, dan serangan terhadap kehidupan, uang dan kehormatan harus dikriminalisasi."

Pertemuan ini menekankan perlunya menjunjung persatuan, koeksistensi damai dan komunikasi yang beradab, serta memperingatkan bahaya perpecahan.

Menurut pernyataan itu, para cendekiawan saat ini menekankan keyakinan pada pluralisme budaya dan agama, jauh dari semua sengketa hegemoni dan penggunaan kekuatan dalam menyelesaikan perselisihan internasional, dan menyerukan dialog peradaban bukannya konflik.

Mereka juga menekankan hak atas perbedaan, yang kebebasan bertanggung jawab dan keadilan dalam hak dan kewajiban. Pernyataan itu menekankan seruan untuk kebebasan berdisiplin, keadilan, menghilangkan ketidakadilan dan tirani dengan cara-cara damai yang sah, dan hak masyarakat atas kebebasan, martabat, dan penentuan nasib sendiri.

Mereka juga menekankan pentingnya perlawanan terhadap segala bentuk tirani dan eksploitasi, dan sarana ketidakadilan dan kesombongan, dan mengklaim bahwa perlawanan harus mematuhi metode damai yang sah dan mencari dukungan dari semua kekuatan pembebasan, menurut pernyataan itu.

Dalam pernyataannya, Persatuan Ulama Dunia mendesak negara-negara yang memiliki tahanan kemanusiaan agar segera membebaskan mereka, terutama "Ulama di Mesir, Arab Saudi, dan UEA."

Lembaga ini percaya bahwa umat harus bergerak menuju transformasi komprehensif dengan mereformasi sistem politiknya secara rasional, berdasarkan keadilan dan kebebasan, dan memperbaiki sistem pendidikannya dengan cara yang sesuai dengan waktu dan menghilangkan keterbelakangan.

Dan merupakan kebutuhan untuk mereformasi sistem jurisprudensial untuk mencapai pembaruan, sistem ekonominya untuk mencapai pembangunan yang komprehensif, menghilangkan kemiskinan dan pengangguran, dan sistem sosialnya.

Pernyataan itu juga merujuk pada kondisi Palestina yang tetap menjadi isu utama umat Islam di seluruh dunia, dan itu akan terjadi melalui fase historis yang kritis dan persimpangan jalan yang berbahaya.

Disebutkan pula bahwa Al-Quds Al-Sharif telah terkena Yahudisasi, dan Zionis terus-menerus menyerbu dan mengancam Masjid Al-Aqsha, serta mencoba membaginya secara temporal dan spasial.

Oleh karena itu, lembaga ini menekankan bahwa Yerusalem dan penyebabnya memiliki status agama, sejarah dan peradaban. Ini adalah inti dari Umat Islam dan martabatnya. Semua proyek pendudukan Yahudi tidak akan mengubah fakta bahwa Yerusalem adalah untuk Islam dan Arab. Demikian dilansir Suara Palestina. (Red)

Artikel Terkait: