KALI BAU TEMPAT BUANG KAMBING MATI INI JADI MANDIAN ANAK-ANAK NASIONAL

Kali Mampang sempit, bau dan kotor. Sekarang sudah bersih dan menjadi tempat mandian untuk anak-anak. Foto/kompas.

Caption: Kali Mampang sempit, bau dan kotor. Sekarang sudah bersih dan menjadi tempat mandian untuk anak-anak. Foto/kompas.

JAKARTA Rusdi Jampang (38) masih ingat kondisi Kali Mampang pada tahun 2013. Ia bercerita saat itu Kali Mampang sempit, bau dan kotor.

"Kasur, bantal, guling, kambing mati dibuang di sini," kata Rusdi yang bertugas sebagai pengawas di UPK Badan Air DKI Jakarta, ditemui di Jalan Kemang Timur V, Mampang Prapatan, seperti dikutip tribunnews, Jumat (20/10/2017) sore.

Rusdi bercerita, sejak terbentuknya UPK Badan Air, ia dan 36 anggotanya bekerja delapan jam sehari untuk membersihkan kali.

Sehari, 10 kubik sampah diangkut dari Kali Mampang yang membentang 10 kilometer dari Warung Buncit hingga Kapten Tendean.

Mereka memasang enam saringan di sepanjang kali, dan mengangkut sampah yang tertahan dari pagi sampai sore.

Alat berat juga rutin dikerahkan untuk mengangkut sampah, tanah, dan lumpur yang mempersempit kali. Perlahan-lahan, sampah pun berkurang.

"Mulai 2015 itu, biasa anak-anak kalau pulang main kan penasaran lihat kali bersih pingin nyemplung, terus teman-temannya ikut," kata Rusdi.

Sejak saat itu hingga kini, anak-anak dari kampung-kampung banyak yang bermain di kali. Apalagi ketika musim kemarau, airnya cetek hanya sekitar 1,5 meter.

Jalan Kemang Timur V tepatnya di depan rumah bekas kandidat calon gubernur DKI Jakarta Hasnaeni Moein atau Wanita Emas, menjadi spot favorit untuk loncat ke kali. Di sini ada rumah pompa dan taman yang asri.(Red)

Artikel Terkait: